Jumat, 04 Januari 2013

Legenda Peradaban Shamballa


Diceritakan bahwa Shamballa terletak di sudut terpencil Tibet atau Mongolia, mungkin di bawah tanah, atau di dunia paralel yang bisa dicapai melalui terowongan atau gua-gua. Beberapa penulis telah menyatakan bahwa mungkin Shamballah terletak di selatan Siberia atau di Lembah Sutlej di Himachal Pradesh, dan Shamballa digambarkan sebagai tanah kebajikan dan kebahagiaan.
Madame Blavatsky, wanita memulai gerakan New Age menulis tentang Shamballa, begitu pula muridnya Alice Bailey. Para seniman misterius dari Amerika Serikat, Rusia, dan petualang Nicholas Roerich berangkat ke Tibet dan Mongolia melalui dua ekspedisi antara tahun 1924 dan 1928 untuk mencari Shamballa.
Nazi mengirimkan tim ekspedisi ke Tibet untuk menemukan tanah air ras ‘Arya‘. Mereka dipengaruhi Teosofi, kultus yang didirikan oleh Madame Blavatsky. Identifikasi legenda Shamballa terkadang disebut sebagai dunia bawah tanah (Agartha) yang diperintah roh jahat, disebut ‘Asura‘. ‘Caverns, Caldrons, and Concealed Creatures‘ karya William Michael Mott, menyatakan legenda yang mengklaim bahwa reptil jahat ini disebut ‘Naga‘ bawah tanah.
Dalam mitos Hindu, Naga adalah ular yang hidup di darat, bawah tanah, dan di bawah laut. Kata ‘naga’ dapat merujuk pada ular atau untuk penyebutan naga, dan ada suku di timur laut India yang disebut Naga. Beberapa penulis modern menunjukkan bahwa Agartha adalah rumah dari sisa-sisa peradaban yang hilang yang telah ada sejak dahulu di tempat yang sekarang disebut ‘Gurun Gobi‘.
Tibet, dengan ketinggian rata-rata enam belas ribu kaki merupakan daerah kering di pegunungan Himalaya di sebelah selatan. Mongolia memiliki stepa, pegunungan di utara dan barat, dan Gurun Gobi di selatan. Manusia tinggal di Asia Tengah dalam waktu yang sangat lama, Homo Erectus masih ditemukan di Mongolia yang diperkirakan hidup sekitar 800.000 tahun yang lalu, dan sisa-sisa manusia di Tibet hidup sekitar 500.000 tahun yang lalu. Dan populasi lainnya mulai berbaur sekitar 21.000 tahun yang lalu, gelombang migrasi berurutan dari Asia Tengah yang mungkin disebabkan oleh siklus kekeringan berkepanjangan dan cuaca dingin, termasuk migrasi dari Hun yang suka berperang, dan bangsa Mongol. Nenek moyang sebelumnya yang berasal dari suku Indian Amerika (Amerindian) telah bermigrasi dari Siberia ke Amerika, migrasi ini juga menuju tempat lain seperti Asia.
Sebagian besar daerah ini terutama Tibet dan Gurun Gobi, kering dan sering mengalami cuaca dingin yang kemungkinan tidak dapat mendukung populasi besar. Selama ‘Holocene Optimum’ yang datang setelah zaman esterakhir dan berlangsung sekitar 10.000 hingga 6.000 tahun yang lalu, daerah itu sebenarnya jauh lebih hangat dari hari ini, dan kehangatan yang meningkat menyebabkan penguapan air laut, menyebabkan hujan, membuat daerah-daerah seperti Tibet dan Mongolia lebih subur, dan mampu mendukung lebih banyak pertumbuhan populasi.

Shamballa Dalam Ajaran Agama

Legenda Shamballa sebagian besar berasal dari Buddha, agak berbeda dari catatan sejarah dalam literatur okultisme. Hal ini disebutkan dalam Tantra Kalachakra, kitab suci Tantra Buddhisme. Agama pra-Buddha Tibet meliputi unsur perdukunan dan kepercayaan pada seorang raja (Dewa) dan meyakini sebuah legenda ‘dunia misterius’ yang disebut Olmolungring. Orang-orang Hindu kuno memiliki legenda yang disebut Shamballa, disebutkan dalam Purana dan Mahabharata. Mereka juga menyatakan ‘daratan’ Uttarakuru yang mungkin saja Tibet.
Dalam Taoisme dan Mahayana Buddhisme terdapat tradisi ‘tanah murni’, daerah yang kadang terlihat tetapi sering muncul di alam spiritual, yang dapat diakses melalui dan meditasi. Buddhisme adalah salah satu agama dharma yang berasal dari India, semua yang termasuk kepercayaan pada karma dan praktek suatu bentuk lain dari yoga, istilah yang mengacu pada berbagai praktek dimaksudkan untuk membawa pencerahan. Tanah murni (termasuk Shamballah) tidak bisa disamakan dengan konsep Kristen dan Islam tentang surga, tetapi diciptakan dan ditopang oleh Bodhisattva, orang yang telah mencapai keadaan spiritual yang lebih tinggi. Dalam beberapa tradisi Shamballah terdengar seperti sebuah dunia nyata, dan teks-teks kuno berbicara tentang Rigden, yang konon akan keluar dengan tentara untuk menyelamatkan dunia dari kejahatan.
Bagi seorang materialis, ide bahwa dunia diciptakan dan ditopang oleh kekuatan pikiranterdengar masuk akal. Tetapi bagi seorang idealis filosofis, yang percaya bahwa pikiran, jiwa, kesadaran, adalah realitas prima dan alam semesta, massa, energi, ruang, waktu, adalah manifestasi sekunder yang menjadi ide untuk membuat pemikiran aneh.
Legenda Shamballa bisa menuntun sebuah tempat yang nyata atau mungkin hanya legenda. Kisah Agartha tidak tepat dikaitkan disini karena garis keturunan yang jelas sebagai legenda. Cerita awal berasal dari seorang tentara Rusia-Polandia, guru ilmu pengetahuan, dan petualang bernama Antoni Ferdynand Ossendewski (seorang tokoh yang lebih misterius daripada Nicholas Roerich). Ia melakukan perjalanan secara ekstensif di Asia Tengah dan mengaku telah mendengar legenda itu dari penduduk setempat. Tidak ada petunjuk lain yang memastikan bahwa dia mengatakan yang sebenarnya tentang Shamballa.


Tidak ada komentar: